2 Inovasi Yang Telah Membantu Golongan OKU Beribadat

OKU yang membawa maksud orang kelainan upaya, iaitu kelainan upaya dari sudut fizikal, mental, penglihatan, pendengaran, masalah pembelajaran, dan pertuturan.

3
1650

OKU yang membawa maksud orang kelainan upaya, iaitu kelainan upaya dari sudut fizikal, mental, penglihatan, pendengaran, masalah pembelajaran, dan pertuturan.

Walaubagaimanapun, Kelainan upaya itu tidak boleh di jadikan alasan untuk tidak beribadat. Akan tetapi, sejauh mana kita sebagai manusia normal membantu golongan ini dalam beribadat.

Firman Allah

“Sesungguhnya sembahyang itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan atas orang-orang yang beriman, yang tertentu waktunya”.

(Surah al-Nisa‟ 4:103)

Solat adalah salah satu perkara yang tidak boleh diabaikan walau apa yang berlaku. Akan tetapi, dalam Islam terdapat keringanan jika seseorang itu tidak mampu mengikut rukun solat dengan sempurna.

Kempen cakna OKU perlu diketengahkan agar kita lebih cakna akan keperluan golongan OKU.

2 idea inovasi yang diciptakan ini memberi kesedaran kepada kita bahawa pentingnya untuk kita membantu golongan OKU:

  • Tempat wuduk golongan OKU

Golongan OKU yang menggunakan kerusi roda mempunyai masalah untuk mengambil wuduk di masjid atau surau awam. Ini kerana tempat wuduk yang tinggi dan tidak sesuai digunakan oleh mereka yang berkerusi roda.

Idea ini dicetuskan oleh syarikat Bumiputera Meas-Tech Solutions Sdn. Bhd. yang menghasilkan stesen wuduk bernama Sahala yang boleh menyelesaikan masalah golongan berkenaan.

Menurut pengarah urusannya, Rozilawati Ibrahim inovasi yang kini sudah dipatenkan itu direka khas untuk membantu golongan berkenaan berwuduk tanpa bantuan orang normal lain dan juga mampu melakukannya dalam keadaan selesa.

(sumber, Utusan online)

Seperti yang dapat kita lihat, kebanyakan masjid tidak mesra pengguna bagi golongan OKU. Ada juga masjid yang menyediakan lorong untuk golongan berkerusi roda lalu, akan tetapi tiada yang menyediakan tempat untuk berwuduk yang selesa untuk mereka.

Ada golongan OKU yang berkerusi roda terpaksa mengheret badannya ke tempat mengambil wuduk, ya pasti ada yang sanggup berbuat demikian, Akan tetapi jika difikirkan dengan adanya tempat wuduk OKU ini sudah pasti lebih ramai golongan ini yang datang untuk mengimarahkan masjid.

Gambar dari laman web SAHALA.COM. MY

Pihak masjid yang berminat untuk membeli tempat wuduk ini boleh menghubungi nombor telefon yang terdapat pada laman web tersebut.

Semoga kemudahan yang di sediakan dapat menarik ramai lagi golongan normal mahupun golongan OKU dan warga emas yang tidak boleh berjalan dengan baik untuk datang solat di masjid.

  • Trosepter

Trosepter adalah nama singkatan bagi Troli Separa Terlantar, ia boleh digunakan oleh golongan OKU yang mempunyai masalah fizikal. Trosepter ini membantu mereka untuk bergerak dan tidak perlu lagi mengesot atau merangkak. Trosepter juga dapat membantu mereka untuk solat secara duduk dan menghadap kiblat.

Inovasi ini diketuai oleh Ahmad Shukri Samad sebagai ketua kumpulan Hibrid RSK Taiping.

 

Inovasi dicipta khas menggunakan bahan terbuang seperti fabric PVC, rangka besi katil dan beberapa barangan lain. Kos Trosepter ini lebih murah dari kos kerusi roda, maka ini lebih memudahkan golongan OKU yang kurang berkemampuan untuk memiliki kerusi roda yang mahal.

Trosepter yang dicipta ini seolah-olah memberi harapan baru buat OKU fizikal untuk bergerak dan mengendalikan dirinya sendiri dengan lebih baik.

Gambar Utusan Online.com.my

 

Inovasi sebegini telah membantu ummat Islam, secara tidak langsung dapat meningkatkan daya berfikir yang lebih produktif. Idea sebegini harus disokong dan dipergiatkan lagi agar lebih banyak produk yang akan lahir hasil dari kreativiti kita sendiri.

 

 

3 KOMEN

TINGGALKAN PESANAN

Please enter your comment!
Please enter your name here